Social Icons

Pages

Wednesday, July 27, 2016

PKR DI PAKSA BERSETUJU SEBAGAI KHADAM ABDI


Ketua Menteri Pulau Pinang Lim Guan Eng berkata, PKR tidak seharusnya mengambil masa yang terlalu lama untuk membincangkan isu pilihan raya mengejut di Pulau Pinang kerana ia akan menjadi "tidak praktikal”.
"Kita akan terus berbincang dan meyakinkan PKR mengenai cadangan kami mengadakan pilihan raya mengejut, dan ini adalah berdasarkan (prinsip) saling menghormati dan saling mempercayai,” kata Lim yang juga adalah setiausaha agung DAP di pejabatnya di George Town hari ini.
Beliau mengulas keputusan PKR yang tidak yakin dengan cadangannya untuk membubarkan Dewan Undangan Negeri Pulau Pinang bagi membolehkan pilihan raya negeri diadakan.
Ditanya tempoh yang beliau bersedia untuk menunggu keputusan PKR, Lim berkata "tidak terlalu panjang" tetapi menambah bahawa tidak sehingga tahun depan.
Beliau juga berkata DAP tidak akan menetapkan tarikh akhir untuk mendapatkan keputusan PKR itu.
"Saya akan terus menunggu dan bertemu dengan PKR untuk membincangkan perkara itu. Saya kata kita akan membuat keputusan secara konsensus dan bukan secara unilateral.
"Ada sesetengah pihak yang kata kita perlu lakukan ini secara unilateral, tetapi saya rasa tidak harus membuat keputusan seperti itu dan kita perlu mengukuhkan Pakatan Harapan berdasarkan konsensus."
Menurut Lim, Pakatan Harapan mesti mematuhi amalan sebelum ini iaitu membuat keputusan berdasarkan konsensus.
--------------------------------------------------------------------------------------------------
Kikiki... kesian kat WAWI yang cam terdesak di tindas DAP... Munkin DAP ungkit pasal DAP sokong PKR tendang TSKI dari MB Selangor tahun 2014 lalu kot...

Terkenang budi, tergadai prinsip perjuangan... Keadilan??? Ada keadilan ke di situ???

PRN Pulau Pinang berubah dari satu tajuk ke satu tajuk... Dari sumber yang dipercayai... Lateefa Koya telah menyebut mengenai pendirian DAP yang berubah2 tu...
Mengulas lanjut, Latheefa yang mengetuai biro undang-undang PKR juga menegaskan, sebab untuk mengadakan pilihan raya mengejut juga sering berubah.
"Pertama, ia bertujuan mendapatkan kembali apa dipanggil mandat rakyat yang peliknya kamu berkeras masih belum kehilangannya.

"Kemudian kata ia bukan mengenai pendakwaan ke atas pemimpin kamu (Ketua Menteri Pulau Pinang Lim Guan Eng).

"Dan sekarang kamu kata, ia sebagai referendum terhadap (Perdana Menteri, Datuk Seri) Najib (Razak) berdasarkan pendedahan terkini DOJ (Jabatan Kehakiman) Amerika Syarikat.

"Mungkin, kamu perlu membuat keputusan terlebih dahulu dan kemudiannya berunding dengan kami, yakinkan kami," katanya tanpa menyebut DAP mahupun Pua.

Pilihan raya mengejut tersebut didedahkan buat kali pertama oleh Timbalan Ketua Menteri II Pulau Pinang, P Ramasamy berikutan tuduhan rasuah berkembar terhadap bosnya.

No comments:

Post a Comment